About Us

About Us
Lorem Ipsum is simply dummy text of the printing and typesetting industry.

Contact Info

684 West College St. Sun City, United States America, 064781.

(+55) 654 - 545 - 1235

info@corpkit.com

Cara Mengurus Pajak Bumi dan Bangunan

Jasa konsultan pajak – Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) adalah pajak yang dikenakan pada tanah dan bangunan yang dimiliki, dikuasai, atau dimanfaatkan oleh individu atau badan. Pajak ini memiliki peran penting dalam pembangunan infrastruktur dan fasilitas publik serta mendukung pengelolaan administrasi daerah. Berikut adalah panduan lengkap untuk mengurus PBB.

Apa Itu Pajak Bangunan?

Pajak bangunan adalah kontribusi wajib yang dikenakan pada struktur bangunan yang berdiri di atas tanah. Pajak ini dikenakan kepada pemilik atau pengguna bangunan dan tanah, baik itu individu maupun badan hukum. Pajak bangunan menjadi sumber pendapatan penting bagi pemerintah daerah, yang digunakan untuk membiayai berbagai proyek pembangunan dan pelayanan publik.

Manfaat dari Pajak Bangunan

Pajak bangunan berperan penting dalam pembangunan suatu daerah. Adapun beberapa manfaat  dari pembayaran pajak bangunan seperti 

Pembangunan Infrastruktur: Dana yang diperoleh dari PBB digunakan untuk pembangunan jalan, jembatan, dan fasilitas umum lainnya.

Peningkatan Fasilitas Publik: Pajak ini juga mendukung peningkatan fasilitas kesehatan, pendidikan, dan layanan publik lainnya.

Pengelolaan Administrasi Daerah: Pajak bangunan membantu pemerintah daerah dalam mengelola administrasi dan pelayanan kepada masyarakat.

Apakah ada denda jika terlambat membayar PBB?

Ya, ada denda jika terlambat membayar PBB. Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 78/PMK.03/2016, denda yang dikenakan adalah 2% per bulan dari jumlah PBB yang harus dibayarkan. Denda ini akan terus berlaku untuk setiap bulan keterlambatan hingga pembayaran dilunasi.

Konsekuensi Jika Tidak Membayar Pajak

Jika tidak membayar PBB sama sekali, Direktur Jenderal Pajak akan menerbitkan Surat Tagihan Pajak (STP PBB). Selain denda 2% per bulan, ada sanksi administratif berupa kenaikan sebesar 25% dari pokok pajak ditambah bunga sebesar 2% sebulan untuk jangka waktu paling lama 24 bulan sejak saat terutangnya pajak

Persyaratan Pengurusan Pajak Bangunan

Untuk mengurus pajak bangunan, Anda perlu menyiapkan beberapa dokumen dan mengikuti prosedur yang telah ditentukan dalam proses pengurusan seperti

Mengisi Formulir Pendaftaran Data Baru: Formulir ini digunakan untuk mendaftarkan objek pajak yang belum terdaftar. Pastikan data yang diisi adalah benar dan lengkap.

Baca juga Apa Saja yang Masuk ke Kategori Pajak Daerah?

Mengisi Surat Pemberitahuan Objek Pajak (SPOP): SPOP harus diisi dengan informasi yang jelas, benar, dan lengkap mengenai objek pajak yang dimiliki.

Mengisi Lampiran Surat Pemberitahuan Objek Pajak (LSPOP): Lampiran ini khusus untuk bangunan dan berisi detail lebih lanjut mengenai bangunan tersebut.

Surat Keterangan dari Kelurahan: Surat ini harus ditandatangani oleh Lurah sebagai bukti kebenaran data yang disampaikan.

Surat Kuasa (Jika Menggunakan Kuasa): Siapkan surat kuasa yang ditandatangani oleh Kuasa Wajib Pajak dan bermaterai 6000, jika Anda mewakilkan pengurusan pajak kepada orang lain.

Identitas Wajib Pajak/Pemohon: Lampirkan fotokopi KTP wajib pajak dan identitas pemberi kuasa jika diperlukan.

Bukti Kepemilikan Tanah: Lampirkan fotokopi sertifikat atau Akta Jual Beli (AJB) yang telah dilegalisir sebagai bukti kepemilikan tanah.

Dokumen Tanah Lain: Untuk dokumen tanah lain seperti girik atau letter C, dokumen tersebut harus dilegalisir oleh Lurah dan disertai Surat Keterangan Tidak Sengketa.

Fotokopi Izin Mendirikan Bangunan (IMB): Jika IMB tidak ada, lampirkan surat keterangan dari Lurah lengkap dengan foto bangunan.

Fotokopi SPPT Tetangga: Lampirkan fotokopi SPPT (Surat Pemberitahuan Pajak Terhutang) dari tetangga yang bersebelahan dengan objek pajak sebagai tambahan bukti.

Dengan mengikuti langkah-langkah di atas, Anda dapat mengurus pajak bangunan dengan lebih mudah dan teratur. Pastikan semua dokumen disiapkan dengan benar untuk menghindari kendala dalam proses pengurusan PBB. 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked*